Suku Tsou Utara, Formosa, Taiwan

Suku Tsou Utara (Northern Tsou), adalah suatu kelompok masyarakat adat yang hidup di daerah Alishan, Formosa, Taiwan, yang dikenal sebagai suku Tsou Utara, atau disebut juga sebagai orang Alishan. Populasi orang Tsou Utara di Alishan hampir 4.000 orang. Orang Tsou Utara adalah penduduk asli daerah Alishan.

nama lain: Alishan, Arisan, Northern Tsou, Tazo
bahasa: Tsou
kelompok bahasa: Austronesia

suasana alam di Alishan
(wikipedia)
Wilayah pemukiman orang Tsou Utara memiliki tempat yang indah dan natural, sehingga menarik para wisatawan untuk mengunjungi daerah ini. Daerah Alishan menjadi daerah tujuan wisata populer. Di Alishan, suku Tsou adalah pilar pariwisata budaya. Ada 8 desa Tsou di daerah indah: Laiji, Dabang, Tefuye, Shanmei, Sinmei, Lijia, Chashan dan Leye. Setiap desa telah mengembangkan tema karakteristik yang di atasnya untuk pusatnya pengembangan masyarakat dan upaya promosi pariwisata.

Bahasa Tsou Utara adalah salah satu bahasa Austronesia dituturkan di Taiwan selatan. Bahasa Tsou Utara yang dituturkan di Mt. Ali dan Nantou County, terdiri dari 3 dialek, yaitu dialek Tapangu, Tfuya dan Luhtu.
Suku Tsou Utara bertahan di distrik Alishan, di utara dan selatan. Mereka mengklaim identitas mereka sendiri. Beberapa desa memiliki sebuah pondok pertemuan tradisional di mana orang berkumpul untuk membahas hal-hal penting.
Orang Tsou yang budaya dan adat mereka yang terancam dengan budaya China dan Taiwan, tetap berusaha mempertahankan demi melestarikan budaya mereka dengan mengadakan beberapa upacara tradisional Tsou. Acara tradisional diadakan selama 3 hari dengan melakukan 6 ritual ibadah untuk menjaga kesatuan dan budaya penduduk asli.

Kepala suku dan para tetua memimpin upacara tradisional, dengan menampilkan prajurit laki-laki membunuh babi dengan tombak, membayar upeti kepada dewa mereka dan mengundang para dewa ke masyarakat. Para prajurit kemudian mengambil babi yang dibunuh untuk berbagi dengan keluarga mereka.
Ritual tradisional tidak terbuka untuk umum, sedangkan yang diperbolehkan untuk ditonton hanya ketika dalam acara lagu tradisional dan tarian.

Di Alishan terdapat 3 kelompok masyarakat adat, dengan 3 dialek yang sedikit berbeda dan bermukim di lokasi yang terpisah. Ketiga kelompok masyarakat adat ini disebut sebagai suku Tsou Utara, yaitu:
  • Dabang, bermukim di Dabang
  • Tefuye, bermukim di Tefuye
  • Lijia, berada di Lijia (sekitar 10,3 km dari Dabang)

Dalam kepercayaan tradisional, mereka menyembah dewa perang. Makanan tradisional mereka yang utama adalah babi tradisional.
Tradisi lama mereka seperti berburu kepala, saat ini sudah ditinggalkan, seiring dengan beralihnya sebagian besar dari orang Tsou dari agama ethnic ke agama Kristen yang dibawa para misionaris sekitar abad 17.

tarian orang Tsou Utara (Alishan)
(archello)
Orang Tsou di gunung Ali, rata-rata memiliki kepribadian tenang, hidung lurus, kulit kuning, mata agak sipit, merupakan ciri khas ras mongoloid. Sekilas mereka mirip dengan keturunan China, tapi mereka adalah ras yang berbeda, mereka lebih mendekati dengan ras Asia Tenggara, tepatnya mereka adalah dari kelompok Austronesia, yang lebih mendekati dengan bangsa-bangsa dari Malayo-Polynesia, seperti Malaysia, Filipina, Indonesia dan Polynesia.

Orang Tsou Utara di Alishan, untuk pakaian tradisional mereka menggunakan pakaian dari kulit binatang, seperti dari kulit kijang, termasuk topi dan sepatu. Pembuatan pakaian dari kulit ini dilakukan dengan cara tradisional, dengan mencukur semua bulu pada kulit, mengeringkan, menempatkannya di dalam mortir, dan memukulnya dengan alu sampai menjadi lembut dengan mengulang beberapa kali. Bagian kulit di tangan binatang itu tidak akan digunakan untuk membuat pakaian kulit dan topi, yang semuanya berasal dari kulit kijang, berbeda dengan orang Paiwan yang menggunakan kulit kambing.

Selain dari kulit binatang, orang Tsou biasanya memakai pakaian warna merah dengan topi bulu penuh ornamen. Sedangkan perempuan memakai korset merah, kain penutup kepala, baju biru dan rok hitam.

Orang Tsou Utara di Alishan pada umumnya hidup pada tanaman teh dan matsum di gunung Ali. Mereka belajar menanam teh dari orang-orang China Han. Pada dasarnya orang Tsou hidup dari berburu, tapi karena kegiatan berburu dilarang oleh pemerintah Taiwan, maka mereka beralih ke kegiatan penanaman teh dan matsum. Beberapa lain mencoba pada tanaman rebung dan kubis.

sumber:
artikel lain:

1 comments:

  1. kami sekeluarga ingin mengucapkan
    puji syukur kepada AKY SANTORO
    atas nomor togel.nya yang AKY
    berikan 4 angkah alhamdulillah
    ternyata itu benar2 tembus
    dan alhamdulillah sekarang saya
    bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga dan bukan hanya
    itu AKY. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKY SANTORO
    sekali lagi makasih banyak ya AKY bagi saudara yang ingin di bantu melalui jalan di bawa ini
    >TOGEL JITU
    >PESUGIHAN UANG GAIB
    >PESUGIHAN JIN KHODAM
    >PESUGIHAN ASMA
    >PESUGIHAN UANG SEPASANG
    >PESUGIHAN TUYUL| PELARIS USAHA
    >PESUGIHAN UANG BALIK
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKY SANTORO,,di
    0852-1320-2855, atau KLIK DI SINI dan saya sudah membuktikan sekarang giliran saudara yg di luarsana

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,