Suku Dayak Kayan (Apo Kayan)

suku Dayak Kayan
Suku Dayak Kayan (Apo Kayan), adalah suatu masyarakat dayak yang bermukim di sepanjang sungai Kayan. Sedangkan sungai Kayan merupakan anak sungai yang bermuara ke sungai Melawi. Bagian hulunya berada di kampung Gemare, Tebidah di kecamatan Kayan Hulu. Populasi suku Kayan diperkirakan berjumlah 30.000 orang.

Menurut legenda pada masyarakat Dayak Kayan, orang Kayan merupakan cikal bakal dari semua suku-suku kecil dayak yang berada di sepanjang sungai Kayan, yang terdiri dari suku Papak, suku Tebidah, suku Paya’, suku Goneh, suku Nanga, suku Kebahan dan suku Barai. Semua suuku-suku kecil dayak tersebut adalah keturunan suku Kayan, dan tergabung dalam rumpun Kayan, kecuali suku Dayak Lebang saja yang tidak berasal dari suku Kayan ini.

Orang-orang pertama yang membentuk komunitas suku Kayan, terdiri dari Apang Isai, Indai Isai, Madung Panjang, Madung Penda', Mambang Tobing Kumpang, dan Mia Balon Sasa'. Dari mereka semua ini lah yang menurunkan suku Kayan. Mereka semua bermukim di Tapang Sungai Emas.
Temenggung pertama yang memimpin orang Kayan adalah Temenggung Mangku, yang berasal dari Topan. Setelah itu dipimpin oleh Temenggung Tukut dari Lintang Tambuk dan Temenggung Sadu dari Nanga Masau.
Waktu memasuki daerah ini, mereka tidak langsung bermukim di daerah hulu, tetapi mereka mendirikan perkampungan di daerah Nanga Kayan. Setelah tinggal beberapa waktu, lalu pindah ke arah hulu Nanga Kayan, yaitu di wilayah sungai Kayan. Kemudian mereka pindah lagi ke arah bagian hilir Nanga Mau. Lalu periode berikutnya mereka lalu pindah lagi ke arah hulu Nanga Mau. Dari daerah bagian hulu Nanga Mau, lalu mereka pindah lagi ke arah dekat Nanga Tebidah dan pada akhir perjalanan, mereka menetap di Nanga Tebidah.

tari dan musik Dayak Kayan
Masyarakat suku Kayan menyadari, mereka bukan berasal dari sungai Kayan itu sendiri. Menurut mereka, bahwa mereka berasal dari luar daerah mereka sekarang, ketika para leluhur memasuki wilayah sungai Kayan, yang pada awalnya daerah ini masih belum berpenghuni. 
Ada sebuah pemikiran yang mengatakan bahwa nenek moyang suku Kayan kemungkinan berasal dari daerah Kalimantan Tengah, tepatnya dari daerah sungai Kahayan. Diperkirakan mereka memiliki hubungan dengan suku Dayak Ngaju. Lagi pula bila dilihat dari nama-nama orang Kayan pertama yang membentuk komunitas suku Kayan, nama-nama tersebut mendekati kepada nama-nama dari suku Dayak Ngaju. Sedangkan para peneliti berpendapat, suku Kayan adalah bagian dari rumpun Kenyah-Kayan-Bahau yang berasal dari Sarawak. Pada awalnya ketika memasuki wilayah Kalimantan Timur, mereka menetap di daerah Apau Kayan yang berada di daerah aliran sungai Kayan. Tetapi karena pada saat itu terjadi perang antara suku-suku dayak, mereka pun mencari daerah yang lebih aman, subur dan terisolir. Suku Kayan meninggalkan daerah Apau Kayan yang telah mereka tempati selama 300 tahun. Mereka bermigrasi menuju daerah yang lebih maju agar dapat lebih berkembang kehidupannya. Saat ini mereka menetap di daerah aliran sungai Wahau yang telah dihuni oleh suku Dayak Wehea di kabupaten Kutai Timur terutama di Desa Miau Baru sejak tahun 1969. Diperkirakan pada zaman Kerajaan Kutai Martadipura (Kutai Mulawarman), suku Kayan belum memasuki Kalimantan Timur. Suku Kayan diperkirakan termasuk salah satu suku yang belakangan memasuki pulau Kalimantan, yang diperkirakan berasal dari pulau Formosa (Taiwan).


Suku Dayak Kayan (Apo Kayan), terdiri 10 suku kecil, yaitu: 
  • Uma Pliau 
  • Uma Samuka 
  • Uma Puh 
  • Uma Paku 
  • Uma Bawang 
  • Uma Naving 
  • Uma Lasung 
  • Uma Daru 
  • Uma Juman 
  • Uma Leken 
Sebenarnya selain 10 kecil di atas, ada 3 suku kecil lain yang ditambahkan ke dalam rumpun Kayan (Apo Kayan), yang terdapat di kabupaten Kapuas Hulu provinsi Kalimantan Barat, yaitu:
  • Uma’ Aging
  • Uma’ Pagung
  • Uma’ Suling. 
Tetapi hal ini menjadi perdebatan bagi ke 3 kelompok suku kecil yang berada di sekitar sungai Mendalaam, kabupaten Kapuas Hulu ini, mereka tidak setuju bila dimasukkan ke dalam kelompok Kayan. Mereka lebih suka disebut sebagai kelompok Kayaan. Bagi ke 3 suku kecil ini, penulisan Kayan, tidak menunjukkan kepada diri mereka, karena mereka tidak merasa sebagai Kayan. Jadi mereka adalah Kayaan, bukan Kayan. Mereka menyebut diri mereka sebagai suku Kayaan Mendalam.

gadis-gadis Dayak Kayan
Menurut sejarah suku Kayan, pada sekitar tahun 1863, suku Dayak Iban bermigrasi dan memasuki daerah hulu sungai Saribas dan sungai Rejang, dan menyerang suku Kayan yang berada di daerah hulu sungai. Perang dan serangan pengayauan menyebabkan suku-suku dayak lain juga terusir dari wilayahnya.

Di daerah Empakan terdapat beberapa sandung dan temaduk. Ada juga 12 buah adau’ atau sumur air asin yang bernama Dayang Iyang, Semanuk, Jabai, Gelagas, Pendak, Kenek, Engkabang, Baru, Engkudu, Batu Babi, Rangkupm dan Dapuh.

Orang Dayak Kayan mengenal suatu tradisi lisan seperti kana dan cara menceritakannya disebut bekana. Tradisi ini adalah cerita tentang kepahlawanan dan percintaan yang diceritakan dengan alunan yang khas. Di samping itu juga mereka mengenal kebiasaan begurau di dalam pesta atau sewaktu minum. Selain itu pada suku Kayan juga memiliki beberapa tarian yang selalu mereka tarikan setiap melaksanakan upacara adat, maupun dalam menyambut para tamu. Selain itu seni budaya suku Kayan juga sering ditampilkan di pentas nasional maupun internasional, sehingga suku Kayan beserta budayanya sangat populer di dunia Internasional.

sumber:
  • kebudayaan-dayak.org
  • dayakwithgoldenhair.wordpress.com
  • gambar-foto: pampangsuniaso.wordpress.com
  • gambar-foto: imanueltabab.blogspot.com
  • wikipedia
  • dan sumber lain

6 comments:

  1. saya dayak kayan di mendalam, satu hal yang pasti dan telah ditulis pada jaman modern oleh pastor A.J Ding Ngo, SMM (yang telah mengunjungi Apo Kayan) bahwa Kayan Mendalam berasal dari Apo Kayan sebelum berpisah (kalau tidak salah di Datah Purah). Pastor Ding menulis mengumpulkan data sejarah Kayan dari Serawak, Mahakam, dan Apo Kayan, serta membandingkan dengan sejarah yang diingat oleh orang Kayan di Mendalam (Alm. Lii' Long dkk) bahwa Kayan Mendalam adalah Kayan yang sama dengan yang sekarang mendiami Serawak dan Mahakam, berasal dari Apo Kayan. Entah siapa yang menulis jadi Kayaan..itu salah tulis saja. By Johanes Jalung, sedang research sejarah dan merencanakan perjalanan ke Apo Kayan.

    ReplyDelete
  2. Saya mau mengucapkan terima ksih g tidak terhingga, serta penghargaan & rasa kagum yg setinggi-tingginya kepada AKI JEYAPATI , saya sudah kerja sebagai TKI selama 5 tahun di singapore, dengan gaji lebih kurang 2.5jt/bln, tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, apalagi setiap bulan harus mengirim ortu di jawa, sudah lama saya mengetahui roomnya AKI ini, juga sudah lama mendengar nama besar aki, tapi saya termasuk orang yg tidak terlalu percaya dengan hal ghoib, jadi saya pikir ini pasti kerjaan orang iseng Saja.
    tetapi kemarin waktu pengeluaran 8924 , saya benar2 tidak percaya & hampir pingsan, angka yg diberi aki 8924 ternyata tembus, awalnya saya coba2 menelpon, saya bilang saya terlantar di singapore, tidak ada ongkos pulang, terus beliau bantu kasih angka 8924 setelah saya bantu mahar 8 juta.mulanya saya tdk percaya,mana mungkin angka ini keluar, tapidengan penuh pengharapan saya pasangin kali 100 lembar, sisa gaji bulan januari, ternyata meledak….!!!
    dapat BLT 750jt, sekali lagi terima kasih banyak AKI JEYAPATI, saya sudah kapok kerja jadi TKI, rencana minggu depan mau pulang aja ke sukabumi.buat aki,saya tidak akan lupa bantuan& budi baik aki.HUBUNGI AKI JEYAPTI DI NO INI 0852-4228-0055. KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jg org kayaan medalaam (diucapkan dalam bahasa dayak kayaan, bukan dibaca kayan atau kaya'an). Trma kasih sdh menulis tentang suku dayak saya, tp maaf saya mau mengkrisi sedikit agar tulisannya tidak menyesatkan pembaca. tulisan anda menyebutkan suku kayan bermukim di sungai kayan di kec kayan. Setahu saya dsna adalah mayoritas rumpun suku ibanic group, trmasuk tebidah, dan lainnya yg anda sebutkan. Dr budaya, tradisi dan bahasa tidak ada kemiripan sama sekali. Memang rumor yg prnah saya dengar dr org tua kami, bhwa suku kayaan pernah melakukan perjalanan menyusuri sungai melahui/melawi dan meninggalkan sebuah alat musik keledi dsna. Kemudian melanjutkan ke sungai yg anda maksud dan bermukim smntara dsna sehingga dsebutlah sungai kayan. Lantas melanjutkan perjalanan menyusuri hulu sungai kapuas dan singgah di sejiram kemudian meninggalkan bukti yang di sebut batu kayan, dst sampai ke sungai mendalam kapuas hulu. Dayak kayaan adalah nama suku, bukan nama sungai seperti beberapa suku dayak lain yg dinamai karena menempati sungai tsb. cth suku ketugau karena hidup dibantaran sungai ketungau, suku mualang karena pernah mendiami sungai mualang yang sejatinya kedua suku tsb merupakan rumpun ibanic.

      Delete
    2. Saya jg org kayaan medalaam (diucapkan dalam bahasa dayak kayaan, bukan dibaca kayan atau kaya'an). Trma kasih sdh menulis tentang suku dayak saya, tp maaf saya mau mengkrisi sedikit agar tulisannya tidak menyesatkan pembaca. tulisan anda menyebutkan suku kayan bermukim di sungai kayan di kec kayan. Setahu saya dsna adalah mayoritas rumpun suku ibanic group, trmasuk tebidah, dan lainnya yg anda sebutkan. Dr budaya, tradisi dan bahasa tidak ada kemiripan sama sekali. Memang rumor yg prnah saya dengar dr org tua kami, bhwa suku kayaan pernah melakukan perjalanan menyusuri sungai melahui/melawi dan meninggalkan sebuah alat musik keledi dsna. Kemudian melanjutkan ke sungai yg anda maksud dan bermukim smntara dsna sehingga dsebutlah sungai kayan. Lantas melanjutkan perjalanan menyusuri hulu sungai kapuas dan singgah di sejiram kemudian meninggalkan bukti yang di sebut batu kayan, dst sampai ke sungai mendalam kapuas hulu. Dayak kayaan adalah nama suku, bukan nama sungai seperti beberapa suku dayak lain yg dinamai karena menempati sungai tsb. cth suku ketugau karena hidup dibantaran sungai ketungau, suku mualang karena pernah mendiami sungai mualang yang sejatinya kedua suku tsb merupakan rumpun ibanic.

      Delete
  4. Saya jg org kayaan medalaam (diucapkan dalam bahasa dayak kayaan, bukan dibaca kayan atau kaya'an). Trma kasih sdh menulis tentang suku dayak dayak saya, tp maaf saya mau mengkrisi sedikit agar tulisannya tidak menyesatkan pembaca. tulisan anda menyebutkan suku kayan bermukim di sungai kayan di kec kayan. Setahu saya dsna adalah mayoritas rumpun suku ibanic group, trmasuk tebidah, dan lainnya yg anda sebutkan. Dr budaya, tradisi dan bahasa tidak ada kemiripan sama sekali. Memang rumor yg prnah saya dengar dr org tua kami, bhwa suku kayaan pernah melakukan perjalanan menyusuri sungai melahui/melawi dan meninggalkan sebuah alat musik keledi dsna. Kemudian melanjutkan ke sungai yg anda maksud dan bermukim smntara dsna sehingga dsebutlah sungai kayan. Lantas melanjutkan perjalanan menyusuri hulu sungai kapuas dan singgah di sejiram kemudian meninggalkan bukti yang di sebut batu kayan, dst sampai ke sungai mendalam kapuas hulu. Dayak kayaan adalah nama suku, bukan nama sungai seperti beberapa suku dayak lain yg dinamai karena menempati sungai tsb. cth suku ketugau karena hidup dibantaran sungai ketungau, suku mualang karena pernah mendiami sungai mualang yang sejatinya kedua suku tsb merupakan rumpun ibanic.

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,