Suku Siraya, Formosa, Taiwan

tari tradisional Siraya
(tenthousandthingsfromkyoto)
Suku Siraya, merupakan salah satu masyarakat adat asli Taiwan. Mereka menetap di dataran pantai datar di bagian barat daya dan bagian pantai timur Formosa, Taiwan.

nama lain: Formosa, Siraia. Siraya, Sideia, Sideis, Sideisch, Baksa, Pepohoan, Pepo-Hwan
bahasa: Siraya. Sebelumnya diucapkan di barat daya, sekitar Tainan, dari Peimen ke Hengchum ke Tapu
kelompok bahasa: Austronesia

Pemukiman orang Siraya terkonsentrasi di kota Tainan dan Taitung County. Suku Siraya terdiri dari beberapa kelompok etnis yang memiliki dialek masing-masing, dan dikelompokkan ke dalam kelompok Siraya, yang terdiri dari:
  • Siraya
  • Mattauw/ Makatao (Makattao, Takaraya, Tta'o)
  • Pangsoia-Dolatok
  • Lamai.
  • Soelangh
  • Baccloangh
  • Sinckan
  • Taivoan (Tevorang)
  • Lamai

Orang Siraya lebih memilih tinggal di daerah datar pesisir daripada daerah pegunungan, wilayahnya membentang dari Tainan semua jalan ke Semenanjung Hengchun. Kata "Taiwan" diyakini berasal dari nama tempat dalam bahasa Siraya untuk tempat di mana Belanda memutuskan untuk membangun pelabuhan. Seperti masyarakat adat asli lainnya di Formosa Taiwan, mereka adalah kelompok Austronesia dan bahasa Siraya merupakan bahasa Austronesia. Bahasa Siraya masih terkait hubungan dengan bahasa-bahasa Austronesia yang digunakan di Pasifik barat, termasuk Polinesia, Filipina dan Malaysia dan Indonesia.
Sejak wilayah Siraya dikuasai oleh Dinasti Qing, sekitar tahun 1683, bahasa Siraya mengalami proses akulturasi bertahap yang menyebabkan bahasa Siraya semakin jarang digunakan. Masyarakat Siraya yang hidup di daerah kota kebanyakan berbicara dalam bahasa Taiwan dan Mandarin (China Han). Sedangkan di sekolah-sekolah mereka belajar dalam bahasa Mandarin (China Han).

Orang Siraya walaupun berada di bawah dominasi budaya dan bahasa China Han dan Taiwan, tapi mereka tetap mempertahankan banyak aspek budaya mereka.
Sebuah Asosiasi Budaya Siraya didirikan pada tahun 1999. Pada tahun 2002 bahasa Siraya mulai diajarkan di sekolah dan digunakan dalam literatur baru. Pada tahun 2005 di Tainan, pemerintah membentuk Siraya Aboriginal Affairs Committee (Komite Siraya Aborigin), dirilis pada tahun 2008, yang berisi entri untuk lebih dari 4.000 perbendaharaan kata dalam bahasa Siraya.

tradisional Siraya
(tenthousandthingsfromkyoto
Saat ini banyak orang Siraya, mulai menyadari keturunan Siraya mereka. Mereka mulai banyak mengadakan kebangkitan budaya, dan bahasa Siraya sebagai bahasa asli mereka gencar dihidupkan kembali melalui studi sumber seperti Roman alphabet Bible (Alkitab) terjemahan oleh missionaries Belanda (yang memiliki bahasa Siraya tertulis). Kelas bahasa dibentuk, dan upacara tahunan di sejumlah desa Sirayan menjadi lebih ramai setiap tahun, sehingga menarik minat dan kunjungan para wisatawan.
Acara adat tradisional Siraya yang paling populer adalah Night Sacrifice at Jibeishua (Malam Kurban pada Jibeishua) pada hari ke-6 bulan lunar 9, yang memiliki babi kurban raksasa, yang ditawarkan kepada Alimu, Nenek moyang besar, dan dewa-dewa nenek moyang lainnya. Ada undangan resmi kepada para dewa, minuman anggur padi, nyanyian, dan "panggilan laut" perayaan memperingati kedatangan dari nenek moyang suku-suku Taiwan tua, yang mana suku Siraya adalah bagian dari diaspora Austronesia besar. Tetua Jibeishua juga mengatakan ini adalah perayaan ulang tahun sang Alimu.

Pada abad 17, Belanda yang memperkenalkan Kristen kepada orang Siraya, menggunakan sistem penulisan roman (abjad latin), merancang script untuk mempelajari bahasa Siraya, dan mengajarkan orang Siraya bagaimana menggunakan tulisan roman.

Orang Siraya hidup pada pertanian sederhana, dilengkapi dengan nelayan pesisir dan berburu. Daging rusa yang banyak ditemukan di daratan Taiwan, adalah sumber utama daging bagi mereka. Masuknya imigran China Han sekitar tahun 1600 hingga 1800-an, mendorong orang Siraya ke sisi timur dan ke kaki pusat-gunung. Mereka sebagian besar berasimilasi dengan budaya China Han dan Taiwan.

sumber:
artikel lain:

1 comments:

  1. kami sekeluarga ingin mengucapkan
    puji syukur kepada AKY SANTORO
    atas nomor togel.nya yang AKY
    berikan 4 angkah alhamdulillah
    ternyata itu benar2 tembus
    dan alhamdulillah sekarang saya
    bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga dan bukan hanya
    itu AKY. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKY SANTORO
    sekali lagi makasih banyak ya AKY bagi saudara yang ingin di bantu melalui jalan di bawa ini
    >TOGEL JITU
    >PESUGIHAN UANG GAIB
    >PESUGIHAN JIN KHODAM
    >PESUGIHAN ASMA
    >PESUGIHAN UANG SEPASANG
    >PESUGIHAN TUYUL| PELARIS USAHA
    >PESUGIHAN UANG BALIK
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKY SANTORO,,di
    0852-1320-2855, atau KLIK DI SINI dan saya sudah membuktikan sekarang giliran saudara yg di luarsana

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,