Suku Truku, Formosa, Taiwan

Suku Truku, adalah suatu kelompok masyarakat adat yang terdapat di Formosa, Taiwan. Suku Truku sebagai salah satu dari 12 suku asli yang diakui sebagai suku asli di Taiwan oleh pemerintah China.

Awal sebelum diakui sebagai suku tersendiri oleh pemerintah China pada tanggal 15 Januari 2004, suku Truku diklasifikasikan sebagai sub-suku dari suku Atayal, karena dari aspek budaya dan adat istiadat memiliki sedikit kemiripan dengan suku Atayal. Suku Truku dianggap sebagai "sub-kelompok" atau "cabang" dari Atayal, dan diklasifikasikan sebagai kelompok Seediq timur di bawah kelompok etnis Atayal. Namun, para sarjana menunjukkan bahwa kelompok Seediq yang menyebut dirinya sebagai Sajeq, diperhatikan dari bahasa, budaya, dan aspek lain berbeda dari suku Atayal. Jadi kelompok Sedek "Sajeq" adalah suku tersendiri ("Shaji" dalam bahasa Mandarin). Oleh karena itu suku Truku sering juga disebut sebagai orang Seediq Timur, tapi mereka tidak sama dengan suku Seediq Barat.

orang Truku
(dmtip.gov.tw)
Orang Truku menurut cerita rakyat Truku, dahulunya mereka berawal dari kabupaten Nantou, dan mereka bermigrasi ke Taiwan Timur dalam beberapa tahap. Di Nantou, mereka tinggal bersama beberapa etnis lain, seperti Seediq, Tkdaya dan Tuuda. Para imigran Tkdaya dan Tuuda dari Nantao yang bermigrasi ke Hualien lebih mengaku sebagai orang Truku.
Kelompok ini memiliki identitas etnik jelas. Ketika menghadapi orang luar, sebagian besar anggotanya menyatakan identitas kelompok mereka sebagai Truku, atau Tailuge dalam bahasa Mandarin. Suku Truku akhirnya diakui oleh Eksekutif Yuan sebagai salah satu dari kelompok suku asli di Taiwan.

Kelompok etnis Truku mencakup tiga cabang, yaitu (Truku, Tkdaya dan Tuuda) yang berasal dari Sedeeq Timur lama dan sekarang mereka tersebar di banyak kota di Hualien County.

Awalnya suku Truku sering bersinggungan atau terjadi peperangan antar etnis dengan kelompok Sakiraya, Ayatal, Kavalan dan Amis. Mereka sering menjadi target pemburuan kepala oleh kelompok etnis lain.

Kawasan permukiman utama Truku adalah di daerah tangkapan air sungai Mugua, sungai Liwu dan sungai Heping, dan itu termasuk pembagian administratif berikut di Hualien County:  Tersebar di banyak desa, yaitu di desa Wunlan, Tongmen, Shueiyuan, Jiiamin, Jingmei, Sioulin, Fushih, Chongde; dan Heping di Sioulin Township; dan desa Hongye, Mingli, Wanrong, Jiiancing; dan Silin di Wanrong Township; dan desa Lunshen dan Lishen di Jhuosi Township; dan desa Sikou di Shoufong Township; dan desa Nan-ao, Aohua dan Jinyang di Nan-ao Township; dan desa Cingfong, Nanhua dan Fusing di Jian Township.

Dalam sejarah lisan Truku, ada dua versi mitos asal mereka, salah satunya adalah dikenal sebagai "kayu lahir dan batu lahir" versi (yang menyatakan bahwa nenek moyang mereka lahir dari pohon yang memiliki kedua sifat kayu dan batu), dan satu lagi dikenal sebagai versi lubang tak berujung. Suku Tkdaya, Tuuda dan Truku, semua memiliki cerita yang berbeda tentang tempat asal usul mereka.

Truku telah mengalami migrasi terus menerus karena perang antar suku atau kelompok, paksaan oleh kekuatan negara, dan karena kondisi di daerah di mana mereka tinggal. Umumnya suku pindah dari pegunungan tinggi ke daerah dataran. Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa orang Truku telah pergi ke kota-kota untuk mengejar kehidupan yang lebih baik.

Ada berbagai peran dalam masyarakat Truku, termasuk kepala (dan juga wakil kepala atau wakil kepala dalam suku-suku besar), penatua, pemimpin klan, utusan dan prajurit. Kekerabatan memainkan peran penting dalam masyarakat Truku. Suku terutama dibangun di atas prinsip patrilineal dan matrilineal. Ini adalah konsep kekerabatan bilateral, yaitu menekankan keturunan darah daripada jenis kelamin atau pernikahan.

Orang Truku memiliki agama tradisional yaitu Utux (atau rutux, rudan) berarti "roh leluhur," tetapi juga berarti "Tuhan", "hantu" atau "jiwa." Oleh karena itu, tujuan utama dari ibadah utux adalah untuk mempersembahkan korban kepada roh leluhur, dan ibadah terkait erat dengan keberuntungan individu dan kelompok. Melanggar atau melecehkan utux akan membawa petaka, bencana atau kesengsaraan bagi sang pelaku.

Agama Kristen mulai menyebar di wilayah Truku sekitar 1895, namun pada saat itu wilayah ini, berada di bawah kekuasaan pemerintah Jepang, dan melarang pekerjaan misionaris, sehingga misionaris tidak dapat mencapai seluruh Taiwan. Setelah Perang Dunia II berakhir, jumlah konversi orang Truku dari agama tradisional ke Kristen meningkat pesat, denominasi utama termasuk Presbyterian, Katolik dan Gereja Yesus Sejati.

Agama tradisional tidak hanya mencakup ritual leluhur roh tetapi juga memiliki ritual tahunan yang berhubungan dengan hasil pertanian. Orang Truku melakukan ritual menabur benih dan menuai ritual sesuai dengan siklus musiman kegiatan pertanian, dan kepala berburu ritual, hujan atau matahari berdoa ritual yang diperlukan. Ritual tradisional semakin sedikit yang dilakukan sejak pengenalan agama Kristen dan perubahan metode produksi, tetapi beberapa suku telah menghidupkan kembali semangat leluhur ritual dan ritual tradisional lainnya dalam kebangkitan budaya etnis.

pakaian tradisional Truku
(tour-hualien)
Musik dan tari adalah dua elemen penting dari kehidupan tradisional Truku itu. Orang Truku suka menyanyikan lagu-lagu rakyat. Meskipun mereka tidak memiliki banyak lagu, mereka dapat mengekspresikan diri mereka melalui improvisasi lirik. Diiringi dengan tarian, biasanya penari membuat lingkaran dengan langkah sederhana. Alat-alat musik termasuk seruling dan kecapi mulut.

Sebelum kekuasaan negara masuk ke dalam masyarakat Truku, orang Truku berlatih pertanian babat dan bakar dan berburu sebagai metode produksi utama mereka. Tempat tinggal mereka sebagian besar berada di daerah pegunungan yang melebihi ketinggian seribu meter. Makanan sumber termasuk tanaman, seperti millet, padi kering dan ubi jalar, dan daging hewan dari pegunungan. Rumah-rumah tradisional dan bangunan dibuat dengan bahan yang diambil dari lingkungan sekitarnya, termasuk kayu, bambu atau batu ubin.

Millet dan ubi jalar, adalah bahan makanan pokok mereka, dilengkapi dengan buah-buahan dan sayuran liar, dan daging hewan dari berburu. Millet dibuat menjadi kue lengket dan bubur, atau difermentasi untuk membuat minuman beralkohol. Ubi jalar yang baik untuk mengukus, merebus atau memanggang. Hewan diburu di pegunungan, termasuk babi hutan, rusa air, kijang formosa, formosa serow, bajing terbang, musang dan kelinci. Burung atau ikan adalah sumber makanan tambahan. Daging itu biasanya dimasak atau diasinkan, tetapi beberapa organ akan dimakan mentah.

Pembagian kerja dalam masyarakat Truku didasarkan pada jenis kelamin, laki-laki mengurus berburu dan budidaya sementara perempuan bertanggung jawab atas tenun dan pertanian. Berburu adalah tanggung jawab utama laki-laki, tetapi tenaga kerja pertanian berat seperti penebangan dan pembersihan ladang juga jatuh kepada mereka. Perempuan bertani dan mencangkul rumput liar, namun laki-laki dan perempuan melakukan panen bersama-sama.

sumber:
artikel lain:

1 comments:

  1. kami sekeluarga ingin mengucapkan
    puji syukur kepada AKY SANTORO
    atas nomor togel.nya yang AKY
    berikan 4 angkah alhamdulillah
    ternyata itu benar2 tembus
    dan alhamdulillah sekarang saya
    bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga dan bukan hanya
    itu AKY. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKY SANTORO
    sekali lagi makasih banyak ya AKY bagi saudara yang ingin di bantu melalui jalan di bawa ini
    >TOGEL JITU
    >PESUGIHAN UANG GAIB
    >PESUGIHAN JIN KHODAM
    >PESUGIHAN ASMA
    >PESUGIHAN UANG SEPASANG
    >PESUGIHAN TUYUL| PELARIS USAHA
    >PESUGIHAN UANG BALIK
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKY SANTORO,,di
    0852-1320-2855, atau KLIK DI SINI dan saya sudah membuktikan sekarang giliran saudara yg di luarsana

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,