Suku Tolaki, Sulawesi


tari Mondotambe
Suku Tolaki, adalah suatu komunitas masyarakat yang berdiam di kabupaten Kendari dan Konawe di Sulawesi Tenggara.

Menurut cerita rakyat, bahwa dahulu ada sebuah kerajaan, yaitu Kerajaan Konawe. Raja Konawe yang terkenal adalah Haluoleo. Dari keturunan orang-orang kerajaan ini lah yang menjadi masyarakat suku Tolaki sekarang.
Pada masa sebelum-sebelumnya orang Tolaki merupakan masyarakat yang nomaden, mereka bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain, hidup dari hasil berburu dan mencari tempat baru untuk membuka ladang.

Mereka percaya bahwa nenek moyang mereka berasal dari daratan china, yaitu dari daerah Yunnan yang bermigrasi ke wilayah ini.
Dalam tradisi orang Tolaki memberi petunjuk bahwa penghuni pertama daratan Sulawesi Tenggara adalah Toono Peiku (ndoka) yang hidup dalam gua-gua dan makanannya adalah Sekam (Burhanuddin, 1973:53)

Orang Tolaki pada umumnya menamakan dirinya Tolahianga yang artinya orang dari langit, yaitu dari Cina. Kalau demikian istilah Hiu dalam bahasa Cina artinya langit dihubungkan dengan kata Heo (Oheo) bahasa Tolaki yang berarti terdampar atau ikut pergi ke langit (Tarimana, 1985).

Orang Tolaki memiliki beberapa budaya seni, yaitu:
  • tari Mondotambe
  • tari Lulo
  • tari Mekindohosi
  • tari Moana
dan 
  • musik bambu

Upacara adat yang populer dari suku Tolaki adalah Upacara Adat Mosehe, yang merupakan salah satu bentuk upacara ritual yang bertujuan untuk menolak datangnya malapetaka karena telah melakukan pelanggaran baik sengaja maupun tidak sengaja.

Mayoritas suku Tolaki adalah pemeluk agama Islam. Agama Islam berkembang di wilayah ini sejak beberapa abad yang lalu. Masyarakat Tolaki adalah pemeluk agama Islam yang taat.

Orang Tolaki berbicara dalam bahasa Tolaki. Bahasa Tolaki merupakan cabang dari bahasa Austronesia, dan masih berkerabat dengan bahasa Mekongga. Budaya dan bahasa Tolaki memiliki banyak persamaan dengan budaya dan bahasa Mekongga. Kemungkinan antara suku Tolaki dan suku Mekongga masih terdapat kekerabatan dari sejarah asal-usul di masa lalu.

sedang memproses sagu
Masyarakat suku Tolaki pada umumnya bertahan hidup dengan berladang dan bersawah. Kebutuhan akan air sangat tinggi, untuk kelangsungan pertanian mereka. Kehadiran sungai Konawe sangat membantu pertanian mereka. Sungai Konawe membelah daerah ini dari barat ke selatan menuju selat Kendari.
Di luar kegiatan bertani, mereka juga memanfaatkan hasil hutan untuk mencari sagu. Sagu (sinonggi atau papeda) menjadi makanan favorit orang Tolaki selain beras. Selain itu batang sagu juga dijadikan tikar dan daunnya dimanfaatkan untuk atap rumah. Sayangnya sagu ini hanya diperoleh dari alam dan belum dibudidayakan. Selain itu mereka juga memiliki kebiasaan menangkap ayam hutan dengan alat kati.

situs terkait:
  • kabaena.forumplatinum.com
  • id.wikipedia.org
  • adicita.com
  • misshelmutmut.blogspot.com
  • lib.uin-malang.ac.id
sumber lain dan foto:
  • egenamaku.wordpress.com
  • wolipop.detik.com

6 comments:

  1. Suku yang berdiam di Konawe dan Kolaka adalah suku yang sama YAITU TOLAKI .. Dan suku pada kedua daerah tersebut tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lainnya, karena mempunyai ikatan bathin yang sangat kuat YAITU BERSAUDA KANDUNG ... untuk jelasnya silahkan anda ikuti di riwayatmekongga.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh begitu ya sob,
      trims ya untuk tambahan informasinya
      salam kenal

      Delete
  2. Wahh.... akhirnya ada juga yang menulis tentang suku Tolaki... Semoga bisa menjadi edukasi bagi pemuda-pemudi Tolaki untuk tetap melestarikan budayanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena tidak banyak data yang bisa kita peroleh, sehingga artikel inipun belumlah lengkap. Tapi kami akan melengkapinya dengan berbagai informasi lainnya tentang suku Tolaki.
      terima kasih
      Salam

      Delete
  3. asyiik... terus publikasikan tulisan tentang suku tolaki!! law bisa dengan cerita-cerita rakyat tolakinya jga (nango-nango) jga yg di post.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ok sob, kita coba terus cari sumber menarik tentang nango2 ya //
      trims sudah berkunjung
      salam

      Delete

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,