Suku Kuy, Kamboja


Suku Kuy, adalah suatu kelompok masyarakat penduduk asli Kamboja yang hidup di sepanjang perbatasan Kamboja dan Thailand.

suku Kuy
(earthaction)
Pada sensus akhir 1980-an, tercatat sekitar 160.000 orang Kuy tinggal di provinsi Kamboja utara Kampong Thum, Preah Vihear, dan Stoeng Treng serta di wilayah Thailand yang masih berdekatan. Mereka sebagian besar telah berasimilasi dengan budaya dominan dari negara di mana mereka tinggal. Saat ini banyak beragama Buddha, dan telah mempraktekkan budidaya sawah. Mereka memiliki reputasi sebagai pandai besi yang terampil.

Orang Kuy ditemukan di 3 negara: Kamboja, Thailand dan Laos, dengan total populasi gabungan sekitar 380.000. Suku Kuy di Kamboja hidup terutama di provinsi Preah Vihear dan bagian utara dari Kompong Tom, serta di Kratie dan provinsi Stung Treng. Saudara mereka yang hidup di Thailand disebut Suei oleh pemerintah Thailand, yang berarti "membayar pajak". Tapi sebenarnya mereka lebih suka dengan nama Kuy, yang berarti "manusia".

Suku Kuy berbicara dalam bahasa Kuy, yang termasuk bagian dari keluarga bahasa Mon-Khmer, cabang dari rumpun bahasa Austroasiatic. Dalam bahasa Kuy, terdapat 4 dialek, tapi hanya 2 yang paling banyak diucapkan oleh sejumlah besar penutur dan dianggap layak sebagai dialek Kuy, yaitu dialek Kuy Ntua diucapkan di bagian utara dari Preah Vihear, dan dialek Kuy Ntra diucapkan di selatan dan utara Preah Vihear Kompong Tom.

Dalam struktur budaya mereka, wanita membuat semua keputusan yang berhubungan dengan keluarga dan orang-orang yang bertanggung jawab atas kepemimpinan dalam festival dan upacara desa. Pada pernikahan, suami tinggal di rumah orang tua istrinya sampai pasangan memiliki satu atau dua anak. Perjodohan masih dilakukan secara adat.

Kepercayaan asli suku Kuy, masih berunsur animisme. Walaupun saat ini sebagian besar dari mereka telah menganut agama Buddha, tapi dalam prakteknya mereka sering menggabungkan kepercayaan animisme mereka dengan agama Buddha. Banyaknya kombinasi antara kepercayaan animisme dan Buddhisme untuk menciptakan satu set yang unik dari keyakinan-banyak tradisional Kuy desa akan memiliki baik 'Wat' (atau kuil Buddha) serta kuil semangat.
Upacara semangat, termasuk pengorbanan untuk roh desa, roh keluarga, dan roh hutan yang diadakan di masyarakat mereka. Mereka percaya di alam spiritual yang berisi roh baik dan jahat. Roh-roh dari orang tua almarhum dan kakek-nenek yang tampak untuk bantuan dan bimbingan. Mereka juga mengandalkan media untuk berkomunikasi dengan orang mati. Orang Kuy percaya pada reinkarnasi dan bahwa ada roh di mana-mana yang perlu disimpan bahagia untuk mencegah roh dari menyebabkan kecelakaan di desa. Satu desa gajah bahkan memuja semangat gajah dan telah didirikan sebuah kuil. Selain agama Buddha, banyak dari mereka yang memilih memeluk agama Kristen.

Pada bagian akhir abad 19, banyak orang Kuy telah menjadi Buddha sebagai akibat dari pengaruh dari Thailand Tengah dan Khmer. Mereka mencoba untuk mendapatkan manfaat dengan mendukung pembangunan kuil baru Buddha, memberikan makanan kepada para biksu Budha, dan belajar di sebuah biara Buddha. Banyak Kui masyarakat sekarang memiliki kuil di desa mereka.

perempuan Kuy
(culturalsurvival)
Suku Kuy, juga dikenal sebagai Kui, kuay, Kaa, Suay atau Suei tergantung pada daerah di mana mereka tinggal. Mereka termasuk dalam rumpun Mon-Khmer, yang hidup di Kamboja, Thailand dan Laos. Mereka tidak memiliki tradisi lisan untuk melestarikan budaya dan tradisi mereka untuk diwariskan kepada generasi muda. Mereka dikenal memiliki pengetahuan yang mendalam tentang tanaman lokal, yang digunakan untuk penyembuhan dan tujuan pengobatan.

Dalam bertahan hidup, orang Kuy mempraktekkan pola pertanian padi sawah. Mereka juga dikenal sebagai pandai besi yang trampil. Sedangkan para perempuan Kuy membudidayakan ulat sutera dan kain tenun. Beberapa dari mereka memelihara sapi dan kerbau. Desa-desa Kuy biasanya bisa melakukan pertukangan dasar dan membuat barang-barang tertentu seperti keranjang dan tikar. Laki-laki dan perempuan tua suku Kui menikmati Nut mengunyah Beetle, zat adiktif di Asia Tenggara mirip dengan tembakau. Beetle Nut meninggalkan noda merah pada gigi dan bibir, gigi membusuk untuk pembusukan hitam.
Mereka juga memiliki reputasi sebagai pelatih gajah besar dan penangan (dan di masa lalu, pemburu) yang mereka gunakan untuk membersihkan tanah dan kayu bergerak. Masyarakat Kuy aktif dalam atraksi Gajah Surin Round-up, yaitu sebuah event yang diadakan setiap bulan November yang mencakup seorang pria vs gajah tarik-menarik perang, pertandingan sepak bola dan prosesi gajah.

referensi:

artikel terkait:

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,