Suku Manggarai, Nusa Tenggara Timur

suku Manggarai
Suku Manggarai, adalah suatu suku yang berada di pulau Flores di kabupaten Manggarai provinsi Nusa Tenggara Timur. Populasi orang Manggarai diperkirakan sekitar 500.000 orang.

Suku Manggarai adalah suku asli di Flores yang hidup di kabupaten Manggarai Barat dan Manggarai Timur, dan hidup berdampingan dengan suku-suku lain, seperti suku Ngada, Ende, Lio, Flores Timur. Suku-suku tersebut sebagai suku-suku terbesar di Flores. Selain suku-suku tersebut, masih terdapat banyak suku-suku kecil lainnya yang tersebar di Flores.

Suku Manggarai sendiri terdiri dari bermacam-macam suku kecil (sub-suku) dan klan-klan yang memiliki bahasa dan dialek masing-masing, serta adat-istiadat yang unik. Selain itu masing-masing suku-suku kecil juga memiliki rumah tradisional, upacara adat dan pakaian adat sendiri.

Masyarakat suku Manggarai mayoritas adalah pemeluk agama Kristen Katolik. Namun beberapa acara tradisional yang mengandung unsur animisme masih tetap dilakukan, tapi beberapa sudah disesuaikan dengan ajaran agama Kristen Katolik.

Caci
tradisi suku Manggarai
Suku Manggarai memiliki sederet upacara ritual sebagai ucapan syukur atas kehidupan yang sudah dijalani dalam periode waktu tertentu. Seluruh rangkaian prosesi dilakukan demi menjaga ketenangan batin dan keharmonisan antarwarga Manggarai.
Salah satunya adalah ritual adat Penti, yaitu suatu Upacara Adat merayakan syukuran atas hasil panen yang dirayakan bersama-sama oleh seluruh warga desa. Bahkan ajang prosesi serupa juga dijadikan momentum reuni keluarga yang berasal dari suku Manggarai.

Ritual Penti bukan satu-satunya ritual yang kerap dilakukan masyarakat suku Manggarai. Sebab masih ada Caci, olah raga tradisional yang dijadikan tradisi ritual menempa diri. Pentas kolosal pemuda setempat itu diyakini bisa terus menjaga jiwa sportivitas. Maklum, olah raga yang dilakukan tak lain dari pertarungan saling pukul dan tangkis dengan menggunakan pecut dan tameng. Pertarungan antardua pemuda tersebut selalu dipenuhi penonton dalam setiap pergelaran di lapangan rumput Kota Ruteng, Kabupaten Manggarai.

sumber:

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,