Suku Pattae, Sulawesi


Suku Pattae, adalah nama suatu suku yang bermukim di kabupaten Polewali Mandar provinsi Sulawesi Barat. Suku Pattae merupakan masyarakat minoritas yang mendiami wilayah kecamatan Matakali hingga perbatasan kabupaten Pinrang. Suku Pattae merupakan suku yang mendiami beberapa daerah di kabupaten Polewali Mandar, terutama di desa Batetangnga yang terletak sekitar 7 km dari kota Polewali.

suku Pattae
pic kiri progresif
Menurut cerita turun temurun yang tersimpan di kalangan suku Pattae bahwa nenek moyang orang Pattae pertama kali hidup di daerah Pattae adalah "To Millo' Ko", dan mereka menyebutnya sebagai "Mula Tau". Dari "Mula Tau" ini lah yang menurunkan orang-orang Pattae.

Secara mayoritas masyarakat suku Pattae memeluk agama Islam. Mereka adalah muslim yang taat. Terlihat dari beberapa tradisi adat suku Pattae banyak dipengaruhi oleh budaya Islam. Mereka telah lama memeluk agama Islam sejak beberapa abad yang lalu, kemungkinan disebarkan oleh orang-orang Bugis yang juga banyak bermukim di wilayah suku Pattae ini.
Salah satu tradisi budaya suku Pattae, yang sekarang mulai jarang dilaksanakan adalah tradisi lompat batu tinggi. Tradisi ini mengingatkan akan tradisi suku Nias di pulau Sumatra, yang juga memiliki tradisi loncat batu seperti ini.

Selain lompat batu Pattae yang terkenal sebagai budaya Pattae, juga ada tari to Eran Batu, bela diri khas Pattae yaitu Manca dan baju adat khas Pattae yang semakin jarang dan dikuatirkan hilang termakan zaman. Dari kalangan masyarakat desa hanya sedikit dari mereka yang tetap mengamalkan dan melestarikan budaya suku Pattae.

Sekilas struktur fisik dan karakter orang Pattae ini dekat dengan orang Toraja, dan bahasa yang diucapkan juga mirip dengan bahasa Toraja. Tapi beberapa pendapat mengatakan bahwa orang Pattae termasuk bagian di subsuku Mandar, dan kadang disebut sebagai Mandar Pattae.

Karakter suku Pattae yang paling menonjol adalah kebiasaan gotong-royong dan memiliki sifat tolong menolong kepada siapapun yang memerlukan pertolongan. Mereka juga sangat ramah terhadap siapapun, termasuk kepada pendatang baru di daerah mereka.

Suku Pattae pada umumnya hidup pada bidang pertanian, padi, jagung dan tanaman keras seperti kakao dan kopi.

contoh bahasa Pattae:
  • cakaruduk: ngantuk
  • kumande: makan
  • mitindo: tidur
  • lau: pergi

Terkait:
sumber lain dan foto:

6 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Tenks 4 u, Because u Care, >>>>>......

    ReplyDelete
  3. BAGAIMANA DENGAN NENE TO ERAN BATU YANG SERING DI UCAPKAN PARA ORG-ORG TUAKITA ... DAN BAGAIMAN DENGAN NAMA TAPENGO-TAKUMBA ... JIKA MEMANG KERAJAAN BINUANG ITU ADA ASALMUASALNYA PERTAMA KALI DI KATAKAN KERAJAAN BINUANG ITU SEJARANYA BAGAIMAN ...

    ReplyDelete
  4. bukannya Binuang itu termasuk di tujuh kerajaan Mandar di pesisir ???

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,