Suku Akha, Thailand

perempuan Akha
perempuan Akha
Suku Akha, adalah masyarakat adat suku bukit yang hidup di desa-desa kecil di dataran tinggi di pegunungan Thailand. Mereka terdapat juga di Burma, Laos, dan provinsi Yunnan di Cina. Diperkirakan mereka berasal dari Cina bermigrasi ke Asia Tenggara pada tahun 1900-an. Perang sipil di Burma dan Laos mengakibatkan peningkatan imigran Akha di provinsi utara Thailand Chiang Rai dan Chiang Mai, di mana mereka merupakan salah satu yang terbesar dari suku bukit.

Bahasa Akha adalah sebuah cabang bahasa Lolo /Yi, dari keluarga rumpun bahasa Tibeto-Burman. Bahasa Akha berkaitan erat dengan bahasa Lisu dan Lahu. Diduga bahwa suku Akha dulu berkaitan erat dengan suku pemburu Lolo, suku yang pernah menguasai dataran Paoshan dan Teinchung sebelum invasi Dinasti Ming (AD 1644) di Yunnan, Cina.

laki-laki Akha sedang merokok
Para peneliti setuju bahwa Akha berasal dari daratan China, dan menolak tentang apakah tanah air asli adalah perbatasan Tibet, sebagai yang diklaim oleh orang Akha, atau lebih jauh ke selatan dan timur di Propinsi Yunnan, kediaman utara kini Akha. Keberadaan hubungan historis didokumentasikan dengan pangeran Shan Kengtung, yang menunjukkan bahwa Akha berada di Burma Timur pada awal tahun 1860-an. Memasuki Thailand dari Burma pada pergantian abad ini, mereka menghindar dari perang sipil selama beberapa dekade di Burma.

Orang Akha tinggal di desa-desa di pegunungan Thailad Utara, barat daya Cina, Burma timur, Laos barat dan barat laut Vietnam. Di semua negara ini mereka adalah etnis minoritas. Populasi saat ini Akha kira-kira 400.000 jiwa. Penurunan ukuran desa di Thailand sejak tahun 1930 telah dicatat dan dihubungkan dengan situasi ekologi dan ekonomi yang memburuk di pegunungan.

Agama asli orang Akha (zahv), sering digambarkan sebagai campuran ibadah animisme dan leluhur, yang menekankan hubungan mereka dengan tanah dan tempat mereka di dunia alam dan siklus. Suku Akha menekankan ritual dalam kehidupan sehari-hari dan menekankan ikatan keluarga yang kuat.

Di Thailand, suku Akha diklasifikasikan sebagai salah satu dari enam suku bukit, istilah yang digunakan untuk semua masyarakat suku yang bermigrasi dari Cina dan Tibet selama beberapa abad terakhir dan sekarang menghuni hutan lebat di perbatasan antara Thailand, Laos dan Burma.

Di China, suku Akha diklasifikasikan sebagai bagian dari suku Hani yang merupakan minoritas nasional resmi di China. Suku Akha erat terkait dengan suku Hani, tapi menganggap diri mereka kelompok yang berbeda dan menolak berada di bawah identitas suku Hani.

Orang Tai di Thailand dan Burma, sering menyebut mereka sebagai "gaw" atau "ekaw" (ikaw / Ikho). Di Laos, mereka sering diistilahkan sebagai "kho" (Ko), yang berarti "budak". , Sebuah istilah yang menurut pandangan orang Akha sebagai ungkapan menghina.

Masyarakat Akha tidak memiliki sistem yang ketat dari kelas sosial dan dianggap egaliter. Menghormati biasanya diberikan berdasarkan usia dan pengalaman. Hubungan kekerabatan patrilineal dan aliansi pernikahan mengikat Akha di dalam dan antar komunitas. Struktur Desa dapat bervariasi dari yang sangat ketat tradisional untuk kebarat-baratan, tergantung pada kedekatannya dengan kota-kota modern. Seperti banyak dari suku-suku bukit, orang Akha membangun desa mereka di tempat yang tinggi di pegunungan.

Cara bertahan hidup suku Akha adalah, pertanian. Mereka menanam berbagai tanaman seperti kedelai dan sayuran tetapi beras adalah yang paling penting dari tanaman mereka. Kebanyakan menanam padi kering, yang semata-mata tergantung pada curah hujan untuk kelembaban, tetapi mereka telah membangun penampung air untuk pengaira. Desa Akha secara historis terlibat dengan pertanian opium tetapi produksi mengalami penurunan berat setelah pemerintah Thailand melarang keras budidaya opium

sumber:
- word-dialect.blogspot.com

- globalteer.org
- thailine.com
- wikipedia
- thailandhilltribeholidays.com
- sawadee.com
- 1stopchiangmai.com
- dan beberapa sumber lain

1 comments:

  1. Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja, dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA, awalnya saya ragu, tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI ZYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar terbukti dan 2Miliar yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah/Pesugihan Putih AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia,jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet »»>INFO KLIK DISINI<«« Wassalam






    RITUAL DUNIA GHAIB

    RITUAL TEMBUS TOGEL/LOTREY

    BUAYER MUSTIKA

    PAKAR MUSTIKA

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar di bawah ini, Kami mohon maaf, apabila terdapat kekeliruan atau ada yang tidak sesuai dengan pendapat pembaca, sehubungan dengan sumber-sumber yang kami terima bisa saja memiliki kekeliruan.
Dengan senang hati kami menerima segala kritik maupun saran pembaca, demi peningkatan blog Proto Malayan.
Salam dan terimakasih,